Lapas Kediri Manfaatkan Kembali Limbah Dapur Menjadi Pakan Ternak

KEDIRI, MADUTV – Lapas Kelas IIA Kediri Kanwil Kemenkumham Jawa Timur mencoba membuat hal – hal inovatif, diantaranya mengenai pengelolaan limbah dapur.

Limbah dapur atau sampah dapat menjadi ancaman serius bagi masyarakat. Pasalnya, bukan hanya berdampak buruk bagi kesehatan dan lingkungan sekitar, sampah dianggap dapat mengurangi lahan produktif. Karena itu, dibutuhkan cara yang out of the box dalam penanganan dan pemanfaatan limbah rumah tangga. A5_hms

Dengan dihuni lebih dari 800 orang Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Kediri menghasilkan sampah sisa makanan yang cukup banyak. Untuk mengurangi limbah sampah sisa makanan, Lapas Kediri berinovasi dengan menjadikannya Pakan Ternak.

Produktivitas ternak sangat dipengaruhi oleh ketersediaan pakan, baik secara kualitas maupun kuantitas. Sedangkan di Perkotaan untuk mencari pakan hijauan ternak cukup sulit, sehingga membutuhkan alternatif. Salah satu alternatif tersebut adalah limbah dapur yang cukup banyak tersedia.

Melalui program ini, narapidana tidak hanya belajar tentang pertanian berkelanjutan, tetapi juga berkontribusi pada kemandirian pangan. Menurut Plt Kalapas Kediri Budi Ruswanto, “Dengan dikelolanya lahan pertanian yang salah satunya ditanami kangkung, membuat pakan ternak dari limbah dapur/kangung dan ketela menjadi salah satu solusi jitu”, terangnya.

Menurut Kasi Giatja Denie Kamiswara, “Pengolahan limbah dapur berkelanjutan ini bukan hanya tentang memenuhi kebutuhan pangan lapas, tetapi juga tentang membentuk keterampilan baru dan sikap tanggung jawab terhadap lingkungan. Dengan adanya pengolahan limbah dapur narapidana belajar tentang pentingnya pengelolaan pertanian ramah lingkungan. Selain itu dapat menciptakan lingkungan lapas yang lebih berkelanjutan dan mandiri”, ungkap Denie.

Langkah inovatif ini, selaras dengan arahan KaKanwil Kemenkumham Jawa Timur Heni Yuwono bahwa Lapas tidak hanya membangun kemandirian pangan, tetapi juga membuka pintu bagi rehabilitasi yang holistik. Narapidana terlibat dalam kegiatan produktif yang membantu mereka mengembangkan keterampilan baru dan meningkatkan rasa harga diri.(ef)