BNN Musnahkan Empat Hektare Ladang Ganja dari Tiga Titik di Aceh Besar

ACEH, MADU TV – Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia (BNN RI) kembali melakukan pemusnahan lahan ganja di Provinsi Aceh. Pemusnahan dipimpin oleh Direktur Narkotika Deputi Bidang Pemberantasan BNN RI, Brigjen Pol Ruddi Setiawan, S.I.K., S.H., M.H., pada Rabu (6/3/2024), di dua lokasi yang berbeda, dengan total lahan seluas 4 hektare.

Pemusnahan lahan ganja dilakukan oleh 170 personel tim gabungan yang terdiri dari BNN Pusat, BNNP Aceh, TNI/Polri, Satpol PP, Kejati Aceh, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Dinas Pertanian serta Dinas Kehutanan Aceh.

Direktur Narkotika Deputi Bidang Pemberantasan BNN RI, Brigjen Pol Ruddi Setiawan, S.I.K., S.H., M.H., menyebutkan, tiga lokasi pemusnahan tersebut yakni dua titik lahan ganja yang sebagian tanamannya telah dipanen berada pada ketinggian 129 MDPL dan 109 MDPL di Desa LamLung, Kecamatan Indrapuri, Aceh Besar. Kemudian, pihaknya juga menemukan dan memusnahkan secara bersamaan dua hektare ladang ganja pada ketinggian 600 MDPL di Desa Meurah, Mukim LamTeuba, Kecamatan Seulimeum, Aceh Besar.

Dengan demikian, total berat basah tanaman ganja yang dimusnahkan dari temuan lahan tersebut adalah seberat 7 ton.

Pemusnahan terhadap temuan lahan ganja di Aceh Besar ini dilaksanakan sesuai dengan amanat Pasal 92 Ayat (1) dan (2) UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, terkait pemusnahan tanaman narkotika.

“Pemusnahan lahan ganja ini merupakan upaya nyata BNN dalam memberantas peredaran narkotika di Aceh Besar. Kami akan terus melakukan langkah-langkah tegas guna memastikan keamanan dan kesejahteraan masyarakat,” ujar Direktur Narkotika Deputi Bidang Pemberantasan BNN RI, Brigjen Pol Ruddi Setiawan, S.I.K., S.H., M.H.