Jaga Kedaulatan Negara, Imigrasi Kediri Deportasi WNA Pelanggar Keimigrasian

19

KEDIRI, MADUTV – Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Kediri melalui Seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian, melakukan pendeportasian WNA asal Pakistan pada hari ini, Jumat 03 Mei 2024.

WNA tersebut dideportasi lantaran melanggar Pasal 75 Ayat (1) Jo Pasal 123 huruf a UU No. 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian.

WNA dengan inisial JHR merupakan pemegang izin tinggal terbatas, dan terhadap yang bersangkutan harus diambil tindakan sesuai dengan peraturan yang berlaku karena telah memberikan keterangan yang tidak benar dalam memperpanjang izin
tinggalnya.

Sesuai ketentuan Pasal 75 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 Tentang
Keimigrasian menyebutkan bahwa

“Pejabat Imigrasi berwenang melakukan Tindakan Administratif Keimigrasian terhadap Orang Asing yang berada di Wilayah Indonesia yang melakukan kegiatan berbahaya dan patut diduga membahayakan keamanan dan ketertiban umum atau tidak menghormati atau tidak menaati peraturan
perundang-undangan”.

Dan kepada WNA tersebut diberikan Tindakan administratif
keimigrasian berupa deportasi.

Berdasarkan perintah Kepala Kantor, pelaksanaan pendeportasian dilaksanakan
melalui Bandara Soekarno-Hatta.
Kepala Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Kediri, Denny Irawan, berharap agar setiap WNA yang masuk ke wilayah Indonesia mengikuti peraturan keimigrasian yang berlaku agar tidak terjadi pelanggaran ijin tinggal yang mengakibatkan tindakan
pendeportasian seperti hari ini.

“Secara berkala, kami telah melaksanakan fungsi intelijen untuk memastikan
tegaknya kedaulatan negara. Setiap WNA yang berada di Wilayah Kerja Kantor
Imigrasi Kediri wajib memiliki izin tinggal yang sah dan masih berlaku,” pungkasnya.(ef)