Connect with us
header

Kesehatan

Varian Delta Plus Masuk Indonesia, Seberapa Bahaya Virus Ini?

Diterbitkan

pada

ILUSTRASI. Lembaga Biologi Molekuler Eijkman telah menemukan varian Delta Plus di Indonesia. Seberapa bahaya varian ini? REUTERS/Pavel Mikheyev

Jakarta – Ancaman penyebaran virus corona di Indonesia masih belum menunjukkan tanda-tanda mereda. Lembaga Biologi Molekuler Eijkman telah menemukan varian Delta Plus di Indonesia. Varian ini ditemukan di Jambi dan Mamuju.

Lantas, seberapa bahaya varian Delta Plus ini?

Melansir National Geographic pada 2 Juli 2021 lalu, varian baru dari virus corona telah muncul. Para ilmuwan sedang bekerja untuk mencari tahu apakah itu lebih berbahaya daripada saudaranya yang terkenal, varian Delta, yang telah menewaskan ratusan ribu orang di India dan dengan cepat menjadi varian dominan di seluruh dunia.

Varian baru tersebut dinamakan Delta Plus. Varian ini hanya sedikit berbeda dari varian Delta yang lebih menular dan diperkirakan menyebabkan lebih banyak rawat inap daripada jenis sebelumnya. Vaksin yang ada efektif melawan Delta, tetapi hanya jika orang telah divaksinasi sepenuhnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendesak warga dunia yang divaksinasi penuh untuk terus memakai masker.

“Setelah Anda divaksinasi sepenuhnya, teruslah bermain aman karena Anda bisa berakhir sebagai bagian dari rantai penularan. Anda mungkin tidak sepenuhnya terlindungi. Terkadang vaksin tidak bekerja,” kata Bruce Aylward, penasihat senior WHO, pada konferensi pers pekan lalu.

Varian Delta Plus mulai muncul di database global setelah ditemukan kasus di Inggris pada pertengahan Maret dan pada 26 April. Hal tersebut mendorong Inggris untuk melarang perjalanan internasional pada 4 Juni.

Namun, beberapa pasien tanpa riwayat perjalanan atau kontak dengan pelancong mendapat terinfeksi Delta Plus, yang menunjukkan varian itu mulai beredar di Inggris melalui penyebaran komunitas.

Sementara variannya belum umum, Kementerian Kesehatan India menetapkan Delta Plus sebagai Variant of Concern (VOC) pada 22 Juni, dengan alasan peningkatan transmisibilitas, kemampuan untuk mengikat lebih kuat pada reseptor pada sel paru-paru, dan potensi untuk menghindari antibodi.

Tetapi apakah Delta Plus memenuhi ambang batas untuk penunjukan VOC tidak jelas. “India menyebutnya sebagai VOC karena lebih hati-hati,” kata Ravindra Gupta, seorang ahli imunologi dan spesialis penyakit menular di University of Cambridge.

Apakah Delta Plus merupakan VOC?

Ketika suatu varian menjadi sering dan menunjukkan ciri-ciri yang mengkhawatirkan, otoritas kesehatan masyarakat memulai penyelidikan formal, menetapkannya sebagai Variant Under Investigation (VUI).

Jika ditemukan lebih menular, lebih resisten terhadap antibodi, atau menyebabkan penyakit yang lebih parah, variannya disebut VOC.

Menurut ahli virologi Shahid Jameel, Konsorsium Genomic SARS-CoV-2 India (INSACOG), jaringan laboratorium dan lembaga pemerintah di seluruh negara yang memantau variasi dalam kode genetik virus corona, menggambarkan Delta Plus sebagai Variant of Interest, bukan VOC.

Tetapi, menurut Jameel, mutasi baru tidak akan membuat Delta Plus kurang menular daripada Delta, atau mengurangi kemampuan virus untuk lolos dari respons imun. “Makanya tidak ada salahnya jika Delta Plus juga disebut sebagai Variant of Concern,” ujarnya.

Kini setidaknya ada dua versi varian Delta Plus yang perlahan menyebar ke seluruh dunia. Varian telah terdeteksi di Kanada, Jerman, Rusia, Swiss, Polandia, Portugal, Nepal, Jepang, Inggris, dan AS. Versi yang lebih umum secara internasional disebut “AY.1”, sedangkan “AY.2” sebagian besar terbatas ke Delta Plus AS telah terdeteksi 150 kali di AS.

Vaksin yang ada masih bekerja melawan varian Delta asli tetapi kurang efektif, terutama di antara orang-orang yang mungkin tidak meningkatkan respons kekebalan yang efektif setelah vaksinasi, lebih tua, atau yang perlindungannya mungkin berkurang lebih cepat.

Dosis tunggal vaksin Pfizer atau AstraZeneca hanya efektif 33 persen terhadap penyakit simtomatik yang disebabkan oleh varian Delta. Setelah dosis kedua, vaksin AstraZeneca menjadi 60 persen efektif, dan efektivitas suntikan Pfizer naik menjadi 88 persen.

Penelitian awal baru menunjukkan bahwa vaksin Moderna kurang manjur terhadap varian Delta dan Johnson & Johnson hanya sekitar 60 persen efektif.

Tetapi di Israel, di mana 57,1 persen populasi divaksinasi penuh, sekitar setengah dari infeksi varian Delta terjadi di antara mereka yang divaksinasi penuh dengan suntikan Pfizer. Ini mendorong Israel untuk kembali mengenakan masker di dalam ruangan.

“Dalam hal varian … kita tahu vaksin bekerja; kita tahu bahwa masker dan jarak sosial bekerja. Meski terlihat menakutkan, kami masih memiliki langkah-langkah untuk melawannya,” kata Priyamvada Acharya, seorang ahli imunologi di Duke Human Vaccine Institute.

Apa perbedaan Delta Plus dengan varian Delta?

Semua varian membawa kelompok mutasi. Delta Plus memiliki mutasi ekstra yang disebut K417N, yang membedakannya dari varian Delta biasa.

Mutasi ini mempengaruhi protein spike, bagian dari virus yang menempel pada sel yang diinfeksinya.

“Mutasi K417N tidak sepenuhnya baru, ia muncul secara independen di beberapa garis keturunan virus,” kata Francois Balloux, Direktur Institut Genetika Universitas College London (UCL) seperti dikutip CNN.

Mutasi itu terlihat pada strain yang ditemukan di Qatar pada Maret 2020, dan juga ditemukan pada varian Beta, yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan musim gugur lalu, kata Balloux kepada Science Media Center, Rabu (23/6).

“Mutasi dapat berkontribusi pada pelarian kekebalan, meskipun dampaknya pada penularan tidak jelas,” tambahnya.

Semua virus bermutasi terus-menerus. Beberapa dari perubahan itu membuat virus lebih baik dalam menginfeksi sel, atau lebih baik dalam bereplikasi, sementara yang lain memiliki sedikit efek atau bahkan berbahaya bagi virus.

Balloux mengatakan, hingga saat ini, ada sekitar 160 jenis virus corona yang diurutkan secara global.

Ada juga varian Delta plus lainnya dengan mutasi lain, sebut Pemerintah India pada Rabu lalu. Namun, varian AY.1 adalah yang paling terkenal.

Maria Van Kerkhove, Pimpinan Teknis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Covid-19 menambahkan, tim WHO sedang melihat mutasi spesifik ini dan apa artinya ini dalam hal penularan, dalam hal tingkat keparahan. “Dan ini sangat penting apa artinya dalam hal kami melakukan tindakan medis,” ujarnya.

Sementara itu, varian Delta reguler, juga dikenal sebagai strain B.1.617.2, telah menyebar dengan cepat. Ini telah dilaporkan di lusinan negara, dan 40% hingga 60% lebih mudah menular daripada varian Alpha yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.

Apakah Delta Plus lebih menular atau mematikan?

Menurut badan pengurutan genom Covid-19 pemerintah India, varian Delta Plus menunjukkan beberapa sifat yang mengkhawatirkan seperti peningkatan penularan, pengikatan yang lebih kuat pada reseptor sel paru-paru, dan potensi pengurangan respons antibodi.

Belum jelas apa efek mutasi pada kemanjuran vaksin. Tetapi Julian Tang, profesor ilmu pernapasan di University of Leicester mengingatkan, itu berpotensi memberikan varian sifat lolos vaksin yang signifikan.

Sebagian besar vaksin virus corona dirancang untuk melatih tubuh mengenali lonjakan protein, atau bagiannya. Namun, belum ada cukup bukti untuk menentukan sesuatu secara meyakinkan dan para ahli lain telah menyatakan kehati-hatian.

Untuk saat ini, para ahli sebagian besar memperingatkan masyarakat dan pemerintah untuk tetap waspada tetapi tenang.

Van Kerkhove dari WHO mengatakan, WHO melacak Delta Plus untuk menentukan tingkat penularan dan tingkat keparahannya.(btr/kontan/ed:yr)

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

MaduTV on Facebook

TV DIGITAL MADU TV

Radio MDSFM

Linked Media

madu-tv-live-streaming

%d blogger menyukai ini: