Kelompok Suku Cabut Blokade Pelabuhan Utama Sudan Sepekan Pascakudeta

144

Khartoum, Sudan – Sebuah kelompok suku mengumumkan pada Senin bahwa pihaknya akan mencabut sementara blokade enam minggu di pelabuhan utama Sudan, sepekan setelah militer mengambil alih kekuasaan lewat kudeta.

Para penentang kudeta militer pekan lalu menuduh angkatan bersenjata merekayasa blokade Pelabuhan Sudan untuk menekan para pemimpin sipil dan akhirnya membenarkan rencana untuk mengakhiri pemerintahan sipil. Angkatan bersenjata itu membantah mendalangi blokade itu dan menolak untuk terlibat.

Angkatan bersenjata itu mengatakan blokade tersebut didasarkan pada tuntutan yang sah.

Sejumlah barikade di pelabuhan dan di jalan utama ke Khartoum disingkirkan mulai Senin pagi selama sebulan, kata Abdallah Abushar, sekretaris Dewan Tinggi Beja, yang memberlakukan blokade pada September.

Anggota kelompok suku Beja telah menutup pelabuhan Laut Merah pada September, menyerukan berbagai tuntutan termasuk penggantian pemerintah yang dipimpin sipil.

Blokade Pelabuhan Sudan, yang menutup terminal Laut Merah dan jalan utama yang menghubungkan ke ibu kota, mengakibatkan kelangkaan gandum dan bahan bakar dan pengalihan rute pengiriman melalui Mesir.

Kelompok itu menuntut pemerintah sipil diganti dengan teknokrat, dan bahwa bagian dari perjanjian damai Oktober 2020 dengan kelompok pemberontak di seluruh Sudan dirundingkan ulang.

Pekan lalu, militer Sudan mengambil alih kekuasaan lewat kudeta, menahan pejabat sipil dan politisi, dan berjanji untuk membentuk pemerintahan baru yang terdiri dari teknokrat. Kudeta itu dihadapi dengan oposisi dan demonstrasi jalanan selama seminggu terakhir.

Abushar mengatakan blokade dicabut untuk memungkinkan pembentukan pemerintahan baru, tetapi akan diberlakukan kembali dalam satu bulan sampai sisa tuntutan Beja dipenuhi.(reuters)